Minggu 6 November 2016 Ken (anak saya 5 tahun), papanya dan saya ke Museum Nasional Jakarta. Ken senang naik kereta api, tapi kami memilih naik Transjakarta dari Ragunan karena bisa turun di depan museum. Ternyata hari itu ada Car Free Day jadi kami harus turun di Dukuh Atas dan berganti bus.

Di Transjakarta

Di Transjakarta

Ken tetap tenang dan mengamati sekali pun bus bergerak lambat dan kami harus berjalan jauh dari satu halte ke halte lain di Dukuh Atas. Begitu tiba di museum, Ken langsung mengamati pesawat di depan museum. Saat Ken melihat-lihat pesawat bersama papanya, saya bergegas ke dalam untuk melihat tiket museum dan menukar tiket dongeng. Tujuan kami bukan ke museum tapi menyaksikan Dongeng Istimewa dalam rangka Festival Dongeng Internasional Indonesia 2016 di Museum Nasional Jakarta.

Ken di Festival Dongeng Internasional Indoneisa

Ken di Festival Dongeng Internasional Indoneisa

Kami ke Ruang Harimau, tempat pementasan Dongeng Istimewa berlangsung. Begitu masuk ruangan, Ken menatap panggung dengan latar merah dan gambar harimau. Tepat pukul 10 Seung Ah Kim, pendongeng dari Korea Selatan memulai dongengnya. Saya memilih pementasan ini karena saya senang menonton Arirang TV Channel yang sarat dengan kultur Korea. Tapi pilihan saya kurang pas. Dongeng ini bukan untuk anak usia Ken, Seung membawakan dua cerita romantis, yang indah dan lembut (kata saya). Suaranya lembut namun bisa berubah-ubah intonasi. Mimik wajahnya bisa menyesuaikan alur atau tokoh yang diceritakannya. Gerak tubuhnya menghidupkan setiap kalimat yang ia ceritakan.

Saat Seung Ah Kim Mendongeng

Saat Seung Ah Kim Mendongeng

Ada bagian kekerasan saat tokoh utama (perempuan) dipukuli. Untunglah Ken tidak paham, karena Seung berbicara dalam bahasa Inggris. Sepanjang pertunjukkan Ken tiduran saja di pangkuan saya, dan baru duduk waktu panitia memberikan kue.

Komentar Ken tentang pengalaman itu, “tadi Ken foto ya”. Ya usai pementasan, kami berfoto bersama Seung Ah Kim. Saat Seung membungkukkan tubuhnya kepada kami, dan mengucapkan “Terima kasih”, Ken tersenyum. Sekali pun salah pilih pertunjukkan, saya pikir banyak hal baru diserap Ken.

Foto Bareng Pendongeng Seung Ah Kim

Foto Bareng Pendongeng Seung Ah Kim

Kami pulang naik kendaraan favorit Ken, yaitu kereta api. Hari yang tidak sempurna tapi indah karena kami menghabiskan bertiga.

Ditulis oleh Kak Lely (Nurul Laily Al Arsyadhi)

Open chat